Friday, January 16, 2009

~ m a t a h a r i k u ~


tertutup sudah pintu, pintu hatiku
yang pernah dibuka waktu hanya untukmu
kini kau pergi dari hidupku
ku harus relakanmu walau aku tak mau
berjuta warna pelangi di dalam hati
sejenak luluh bergeming menjauh pergi
tak ada lagi cahaya suci
semua nada beranjak, aku terdiam sepi
dengarlah matahariku suara tangisanku
ku bersedih karna panah cinta menusuk jantungku
ucapkan matahariku puisi tentang hidupku
tentangku yang tak mampu melakukan waktu
dengarkanlah kau matahariku
dengarlah matahariku suara tangisanku
ku bersedih karna panah cinta menusuk jantungku

1 comment:

iena hamdi said...

la jiwang pulak kawan aku ni... jom la pi esok...